Saturday, December 24, 2011

My Beloved Persian Kitten Was Stolen,I need your help please share this in your facebook.

My Cat named Chiko was stolen with other on 21 and 22 on december late night...
And Also my Cat named Leon...

And Also This ...

Read!!!

“A believer believes in what God(Allah) has said. He is the best of men in his deeds, but he fears God(Allah) most, so that if he spends the size of a mountain of money, he would not be sure of his reward until he sees this with his own eyes. The more righteous and charitable the believer is, the more afraid of God(Allah) he becomes. While the hypocrite says: Men are too many, I shall be forgiven. There is no harm on me. Thus he acts badly, but wishes many things from God(Allah).“

Facebook..hehehehe

♥ F.A.C.E.B.O.O.K ♥

F ~ Fahamilah wahai manusia..

A ~ ALLAH itu MAHA BERKUASA dan MAHA PENYAYANG..

C ~ Cinta pada manusia hanya sekejap cinta pd ALLAH kekal abadi..

E ~ Esok entah kita masih bernyawa @ pun tidak..

B ~ Beramallah kita pada yang MAHA ESA kerana..

O ~ Orang yang selalu beramal di sayangi ALLAH..

O ~ Orang yang berbuat kebaikan akan di limpah kurniaNYA..

K ~ Kerana ALLAH itu satu ♥

My Favourite Flower...

Crysanthemum..
My Secret Garden Flower.....
Tulips....

Saturday, December 10, 2011

Nabi pun sayang kucing>kAK LIN



Tahukah anda Nabi Muhammad saw juga membela kucing?

Salah satu kucing kesayangan baginda ialah Muezza. Diriwayatkan, suatu ketika Nabi ingin menunaikan solat setelah mendengar laungan azan, tetapi Muezza sedang nyenyak tidur di atas jubahnnya. Oleh kerana baginda tidak mahu mengganggu tidur Muezza, maka baginda memotong bahagian yang digunakan oleh Muezza sebagai lapik tidurnya. Sesudah Nabi kembali ke rumah, dilihat Muezza kelihatan kesal dengan perbuatannya dan dilihat cuba memohon maaf atas perbuatannya.

Dalam aktiviti lain, setiap kali Nabi menerima tetamu di rumahnya, baginda selalu mengendong Mueeza dan diletakkan di pahanya. Salah satu sifat Mueeza yang Nabi suka ialah, dia selalu mengiau ketika mendengar azan, dan ada masanya suaranya terdengar seperti mengikuti lantunan suara azan. Bahkan kepada para sahabatnya, Nabi berpesan untuk menyayangi kucing peliharaan seperti menyanyangi keluarga sendiri.

Beberapa orang terdekat Nabi juga memelihara kucing. Aisyah binti Abu Bakar As-Siddiq, isteri Nabi amat menyayangi kucing, dan merasa amat kehilangan ketika kucingnya mati. Abdurrahman bin Sakhr Al-Azdi, digelar sebagai Abu Huruyrah yang bermaksud bapa kucing jantan kerana kegemarannya dalam merawat dan memelihara berbagai kucing jantan dirumahnya.

Malah bagi mereka yang pernah ke Tanah Suci Mekah, pasti berpeluang menziarahi Masjid Kucing. Dikatakan setiap kali masuk waktu solat, kucing akan berkumpul di situ. Malah ada pernah terdengar cerita, sesetengah orang semasa menunaikan haji ternampak kucing mengadap kiblat seolah-olah sedang bersolat . Wallahualam...

Di bawah ni merupakan gambar yang Kak Lin ambil di Tanah Suci Mekah masa dia buat umrah baru-baru ini. Dikatakan kucing ni merupakan suku sakat kucing Nabi Muhammad saw iaitu Muezza. Comel kan? Telinga dia besar.. Rasanya dah takde spesis kucing yang telinga macam tu sekarang..


Wednesday, December 7, 2011

iBU

Orang kata aku lahir dari perut mak...

(bukan org kata...memang betul)
... ... ...
Bila dahaga, yang susukan aku.... mak

Bila lapar, yang suapkan aku.... mak

Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. .. mak

Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut.... Mak

Bila bangun tidur, aku cari.... mak

Bila nangis, orang pertama yang datang .... mak

Bila nak bermanja, aku dekati....... mak

Bila nak bergesel, aku duduk sebelah.... mak

Bila sedih, yang boleh memujukku hanya.... mak

Bila nakal, yang memarahi aku.... mak

Bila merajuk, yang memujukku cuma...... mak

Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah.... mak

Bila takut, yang tenangkan aku.... mak

Bila nak peluk, yang aku suka peluk.... mak

Aku selalu teringatkan ..... mak

Bila sedih, aku mesti talipon.... mak

Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu..... mak

Bila bengang.. aku suka luah pada.. mak

Bila takut, aku selalu panggil... "mmaaakkkk! "

Bila sakit, orang paling risau adalah.... mak

Bila nak exam, orang paling sibuk juga.... mak

Bila buat hal, yang marah aku dulu.... mak

Bila ada masalah, yang paling risau.... mak

Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. mak

Yang selalu masak makanan kegemaranku.... mak

kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk..... mak

Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku.... mak

Yang selalu berleter kat aku... mak

Yang selalu puji aku.... mak

Yang selalu nasihat aku...... mak

Bila nak kahwin..Orang pertama aku tunjuk dan rujuk..... mak

Aku ada pasangan hidup sendiri....

Bila seronok, aku cari....pasanganku

Bila sedih, aku cari..... mak

Bila berjaya, aku ceritakan pada....pasanganku

Bila gagal, aku ceritakan pada.... mak

Bila bahagia, aku peluk erat....pasanganku

Bila berduka, aku peluk erat.... emakku

Bila nak bercuti, aku bawa....pasanganku

Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah.... mak

Bila sambut bufday pasanganku.. Aku bagi hadiah pada pasanganku

Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan “Selamat Hari Ibu”

Selalu... aku ingat pasanganku

Selalu.. mak ingat kat aku

Bila-bila.... aku akan talipon pasanganku

Entah bila... aku nak talipon mak

Selalu...aku belikan hadiah untuk pasanganku

Entah bila.... aku nak belikan hadiah untuk emak

Renungkan:

"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja... bolehkah kau kirim wang untuk mak?

mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".

Berderai air mata jika kita mendengarnya..........

Tapi kalau mak sudah tiada..... .....

MAKKKKK...RINDU MAK..... RINDU SANGAT....

Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya......

berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya......

berapa ramai yang sanggup mengantikan lampin ibunya.....

berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya.......

berapa ramai yang sanggup membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....

berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya.......

Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya.Kos upah membantu ibu:

1) Tolong pergi kedai : RM4.00

2) Tolong jaga adik : RM4..00

3) Tolong buang sampah : RM1.00

4) Tolong kemas bilik : RM2.00

5) Tolong siram bunga : RM3.00

6) Tolong sapu sampah : RM3.00

Jumlah : RM17.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama.

1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA

2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA

3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA

4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA

5) Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA

Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA

Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh siibu. Si anak menatap wajah ibu,memeluknya dan berkata,

"Saya Sayangkan Ibu". Kemudian si anak mengambil pen dan menulis "Telah Dibayar" pada mukasurat yang sama ditulisnya.

"Jika kamu menyayangi ibumu, "forward"kanlah Email ini kepada sahabat- sahabat anda.

1 orang : Kamu tidak sayangkan ibumu

2-4 orang : Kamu sayang ibumu

5-9 orang : Bagus! Sayang jugak kamu kepada Ibumu

10/lebih : Syabas!Kamu akan disayangi Ibumu ^__^

Hukum Mencuri...

Setiap harta yang jumlahnya mencapai senishab zakat yang dsimpan dalam tempat tertentu, jika dicuri orang yang telah baligh dan berakal, serta tidak ada syubhat pada harta tersebut atau tempat penyimpnnnya, maka tangan kanannya dipotong mulai dari tulang pergelangan tangannya. Jika setelah dipotong tangan kanannya ia mencuri untuk kedua kalinya; baik harta yang sama yang telah simpan atau harta yang lain, maka kaki kirinya dipotong mulai dari persendian tumitnya. Jika ia mencuri untuk ketiga kalinya, Abu Hanifah berkata, “Ia tidak dipotong karena kasus pencuriannya tersebut.” Menurut Imam Syafi’I, “Jika ia mencuri untuk ketiga kalinya, maka tangan kirinya dipotong. Jika ia mencuri untuk keempat kalinya, maka kaki kanannya dipotong. Jika ia mencuri kelima kalinya, maka ia dijatuhi ta’zir (sanksi disiplin), dan tidak dibunuh.”
Jika ia mencuri berkali-kali sebelum dipotong, ia cukup dipotong sekali.
Para fuqaha’ berbeda pendapat mengenai jumlah nishab harta yang jika dicuri orang, maka tangan orang tersebut dipotong.
Imam Syafi’I berpendapat, “Jika jumahnya kira-kira seperempat dinar lebih di antara dinar yang baik.”
Abu Hanifah berkata, “Jumlahnya ialah sepuluh dirham atau dinar. Ia tidak dipotong jika mencuri harta kurang dari sepuluh dirham atau dinar.”
Ibrahim An Nakh’I berkata,”Jumlahnya empat puluh dirham atau empat dinar.”
Ibnu Abu Laila berkata, “Jumlahnya lima dirham.”
Imam Malik berkata, “ Jumlahnya tiga dirham.”
Daud berkata, “Ia dipotong tangannya baik mencuri sedikit atau banyak tanpa ada standart di dalamnya.”
Para fuqaha’ juga berbeda pendapat tentang harta yang jika dicuri, maka tangan pencurinya dipotong.
Imam Syafi’I berpendapat, “Ia dipotong jika mencuri harta yang diharamkan mencurinya.”
Abu Hanifah berkata, “Ia tidak dipotong jika mencuri harta yang tadinya tidak haram seperti hewan buruan, atau kayu atau rumput.”
Imam Syafi’I berpendapat, “Ia dipotong jika harta di atas telah sah dimiliki seseorang.”
Abu Hanifah berpendapat, “Pencuri Al-Qur’an tidak dipotong tangannya.”
Imam Syafi’I berpendapat, “Pencuri Al-Qur’an dipotong tangannya.”
Abu Hanifah berpendapat, “Jika ia mencuri lampu masjid, atau kain penutup ka’bah, ia tidak dipotong tangannya.”
Imam Syafi’I berpendapat, “Jika ia mencuri lampu masjid, atau kain penutup ka’bah, ia dipotong tangannya.”
Jika seseorang mencuri budak yang belum berakal, atau orang non Arab yang tidak mengerti bahasa Arab, menurut Imam Syafi’I, orang tersebut dipotong tangannya.
Abu Hanifah berkata, “Ia tidak dipotong tangannya. Bahkan jika ia mencuri anak kecil, Jika ia mencuri lampu masjid, atau kain penutup ka’bah, ia tidak dipotong tangannya.”ia tidak dipotong.”
Imam Malik berpendapat, “Ia dipotong tangannya.”
Para fuqaha’ juga berpendapat tentang tempat penyimpanan harta. Daud berpendapat nyleneh dari fuqaha’ dengan tidak menjadikan tempat penyimpanan sebagai persyaratan hukuman potong tangan. Menurutnya, orang yang mencuri harta; baik disimpan di tempat penyimpanan atau tidak, maka tangannya dipotong. Namun mayoritas besar fuqaha’ berpendapat, bahwa tempat penyimpanan itu menjadi persyaratan hukuman potong tangan bagi pencuri, dan bahwa jika orang mencuri harta yang tidak disimpan, maka tidak dipotong tangannya. Diriwayatkan, bahwa Nabi Shallalahu Alaihi Wa Sallam bersabda,

“Tidak ada hukuman potong tangan pada pencurian kuda hingga kuda tersebut ditaruh di kandangnya.” (Diriwayatkan An-Nasai)
Begitu juga, jika seseorang meminjam sesuatu kemudian menolak mengembalikannya, maka tangannya dipotong. Ahmad bin Hanbal berpendapat, “Tidak dipotong.”
Para Fuqaha’ juga berbeda pendapat tentang bentuk tempat penyimpanan harta. Abu Hanifah menyamakan tempat penyimpanan bagi semua harta, dan membolehkan menyimpan harta yang paling sedikit nilainya ditempat penyimpanan harta yang paling berharga. Menurut Imam Syafi’I, tempat penyimpanan harta itu berbeda menurut harta yang disimpan di dalamnya menurut tradisi yang berlaku. Pada umumnya jika harta itu nilainya tidak begitu banyak misalnya kayu, maka tempat penyimpanannya tidak begitu kuat. Jika nilainya mahal, maka pada umumnya tempat penyimpanannya dibuat kuat. Jadi ia tidak menyamakan tempat penyimpanan kayu dengan tempat penyimpanan perak atau emas.
Jika tukang gali kubur mencuri kain kafan mayit, tangannya dipotong, karena kuburan adalah tempat penyimpanan kain kafan menurut tradisi yang berlaku, kendati ia bukan tempat penyimpanan harta lainnya.
Abu Hanifah berkata, “Jika penggali kubur mencuri kain kafan di dalam kuburan, tangannya tidak dipotong, karena kuburan bukan tempat penyimpanan selain kain kafan.”
Jika seseorang mengikat perabotan miliknya di hewan ternak yang sedang berjalan seperti tradisi yang berlaku, kemudian perabotan tersebut yang jumlahnya mencapai seperempat dinar dicuri orang, maka pencuri dipotong tangannya,karena ia mencurinya dari tempat penyimpanannya. Jika ia mencuri hewan ternak sekaligus muatan yang ada di atas punggungnya, ia tidak dipotong tangannya, karena ia mencuri tempat penyimpanan dan sesuatu yang disimpan di dalamnya.
Jika tempat yang terbuat dari perak dan emas dicuri orang, maka pencuri dipotong tangannya, kendati penggunaan tempat tersebut diharamkan. Namun pencuri dipotong tangannya, karena tempat yang terbuat dari perak dan emas tersebut termasuk harta yang dimiliki seseorang; baik di dalamnya terdapat makanan atau tidak.
Abu Hanifah berkata, “Jika di tempat yang dicuri tersebut terdapat makanan, atau air minum, kemudian tempat tersebut dicuri, maka pencuri tidak dipotong tangannya. Jika tempat tersebut tidak berisi makanan atau minuman, kemudian dicuri, maka pencuri dipotong tangannya.”
Jika dua orang bekerja sama melubangi tempat penyimpanan harta, kemudian salah seorang dari keduanya sendirian mengambil uang yang ada didalamnya, maka orang yang mengambil uang tersebut dipotong tangannya dan bukan orang yang membantunya dalam melubangi tempat penyimpanannya.
Jika dua orang bekerja sama kemudian salah seorang dari keduanya melubangi tempat penyimpanan uang dan tidak mengambil uang yang ada di dalamnya, sedang orang satunya tidak ikut melubangi tempat penyimpanan uang namun mengambil uang yang ada di dalamnya, maka kedua-duanya tidak dipotong tangannya.
Jika pencuri masuk ke tempat penyimpanan uang kemudian merusak apa saja yang ada di dalamnya, ia diwajibkan menggantinya dan tidak dipotong tangannya.
Jika pencuri telah dipotong tangannya, sedang uang yang dicurinya masih tersisa, uang tersebut harus dikembalikan kepada pemiliknya. Jika setelah dipotong tangannya, pencuri kembali mencuri untuk kedua kalinya, padahal uang tersebut telah disimpan, maka ia dipotong lagi. Abu Hanifah berkata, “Ia tidak dipotong tangannya,karena mencuri satu harta hingga dua kali.”
Jika pencuri telah menghabiskan semua hasil curiannya, tangannya dipotong dan ia diwajibkan mengganti semua uang yang telah dicurinya. Abu Hanifah berkata, “Jika tangannya telah dipotong, ia tidak diwajibkan mengganti uang yang telah dicurinya. Jika ia telah mengganti uang yang telah dicurinya, tangannya tidak dipotong.”
Jika pemilik harta menghibahkan hasil curian kepada pencuri, hukuman potong tangan tidak gugur darinya. Abu Hanifah berkata, “Hibah hasil curian tersebut menggugurkan hukuman potong tangan.”
Jika pemilik harta memaafkan pencuri dari hukuman potong tangan, maka maafnya tidak menggugurkan hukuman potong tangan. Shafwan bin Umaiyyah pernah memaafkan orang yang mencuri bajunya, kemudian Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,

“Allah tidak memaafkanku jika aku memaafkannya.” Kemudian beliau memerintahkan pencuri tersebut dipotong tangannya.” (Diriwayatkan Abu Daud, An-Nasai, dan Imam Malik).
Dikisahkan, bahwa beberapa pencuri didatangkan kepada Muawiyah, kemudian Muawiyah memotong tangan mereka, kecuali salah seorang dari mereka. Ketika Muawiyah hendak memotong tangannya, pencuri tersebut berkata,
Tangan kananku, wahai Amirul Mukminin, aku meminta perlindungan untuknya
Dengan maafku dari terkena hukuman yang menghilangkannya
Tanganku, ia indah jika betul-betul ditutup
Dan orang-orang yang baik itu tidak mendatangkan aib yang membuat tangan tersebut menjadi buruk
Tidak ada kebaikan dunia, dan segala sesuatunya menjadi buruk
Jika tangan kiri ditinggalkan tangan kanannya
Muawiyah berkata, “Bagaimana aku tidak memotong tanganmu, padahal aku telah memotong tangan teman-temanmu?” Ibu pencuri tersebut berkata, “Jadikan tangannya sebagai bagian dari dosa-dosa yang engkau bertaubat kepada Allah daripadanya.” Kemudian Muawiyah membebaskannya, dan itulah untuk pertama kalinya dalam Islam hukuman potong tangan tidak diterapkan.
Hukuman potong tangan ini berlaku bagi pencuri laki-laki dan pencuri wanita, orang merdeka dan budak, orang muslim dan orang kafir. Jika anak kecil mencuri, tangannya tidak dipotong. Jika orang yang tidak sadarkan diri mencuri, ia tidak dipotong tangannya. Jika budak mencuri kekayaan tuannya, tangannya tidak dipotong. Jika seorang ayah mencuri kekayaan anaknya, tangannya tidak dipotong. Daud berkata, “Tangan keduanya (budak dan ayah) dipotong.”

(Sumber: Kitab Al Ahkam As Sulthaniyyah karya Imam Al Mawardi)

Love Just The Way You Are,Muslimah..


Damn, I miss it...
The time when you looked so beautiful,
When, the cover you wear was long enough,
When, your words were carefully spoken,
When, your dress was so modest,
While in the real arena you were such a ferocious lioness, a real mujahidah,
I love that time, I love you just the way you are.
Damn, I miss it...
When you are not trying to look beautiful, you are,
When you quickly put your cover down when the winds blew it hard,
When you take another route just to avoid the opposite group,
I miss to see that calm sweet face,
I miss it when your face saddened by the reminders of God,
And I love you just the way you are.
Damn, I miss it...
When I tried to steal a look at your face,
I see tears rolling out with your hands up, praying,
When you deviate the gorgeous grey eyes away the moment yours met mine,
When you take no single glance at me when we pass by each other,
I love the way you talk to me, such composure and grace,
I love when your heart was so fragile to the Holy Words,
I love that time, I love you just the way you are.
But now, I don't know what I am feeling,
The love is starting to fade, or what?
Jealous? Dissapointment? Hope?
I don't know...
It hurts me a lot, it's silently killing me inside.
Every single time I saw you in that apparel,
Every single time I saw you mingle freely without boundaries with the opposites,
Every single moment I saw that words coming from your precious lips,
Please, this is not the girl who I'd known before,
But still, remnants of my love are still there, I'm sure!
I really want you to be my company in this perilous journey,
I really want you to be at my side, sharing love and care,
I really want you to be the mother of my children,
I really want you to be my guidance to His Love,
Even death cannot do us apart, because we will reunited in God's Glorious Gardens.
But girl, please! I really love you just the way you are at that time,
The time when you looked so beautiful,
When I saw you at that time,
There's not a thing that I would change,
Cause' you are amazing, just the way you are,
The way of a Muslimah.

Perempuan zaman sekarang....

Zaman sekarang bukan main mudah nak dapat 'awek'. Umpama petik jari sahaja dah boleh dapat. Masakan tidak? Kenyit-kenyit mata sikit, bomkan ayat-ayat cinta sikit, 'confirm' dah boleh dapat. 
Zaman sekarang bukan main mudah untuk dapat 'awek muslimah'. Mungkin tidak semudah petik jari tetapi kalau bijak bermain kata, cuba ucapkan ayat-ayat berbaur keinsafan sikit, tunjuk gaya penampilan yang nampak alim sikit, ucapkan kata-kata tazkirah 'confirm' dah boleh dapat. 
Haih! Inilah yang terjadi apabila terlalu kerap disajikan program-program televisyen (drama/ realiti tv/ filem) yang konon-konon berbentuk keagamaan tetapi banyak yang tidak mengikut syariat. 
Bagaimana boleh watak seorang ustaz dipaparkan sedang bercinta dengan seorang wanita 'alim'? Dan bagaimana pula sekumpulan pelajar Mesir yang ditunjukkan dalam sebuah drama pergi melancong berempat (dua lelaki dan dua perempuan) bersama-sama seolah-olah mereka tidak tahu bahawa perkara-perkara begitu boleh menimbulkan fitnah? (kerana bukan urusan penting) 
Patutlah segelintir remaja yang tidak memahami konsep bercinta 'cintun' menganggap bahawa 'couple' itu dibenarkan dalam Islam asalkan tidak pegang tangan dan bersentuhan cukuplah untuk perkara itu menjadi halal. 
Tetapi, zaman sekarang bukan main payah untuk kita jumpa dan miliki hati Muslimah Mujahidah Solehah, kerana mereka ini bukan sebarang wanita. 
Mereka ialah wanita-wanita yang berpegang pada prinsip hidup! Bagi mereka ketegasan terhadap kaum Adam itu adalah satu mutiara dalam hidup mereka, sifat manja (gedik) terhadap kaum adam yang ajnabi langsung tidak akan wujud dalam diri mereka! 
Inilah contoh Muslimah Mujahidah Solehah! Jadi, wahai kaum hawa buatlah pilihan untuk berada di golongan wanita yang bagaimana. Saya yakin! Anda sudah mampu berfikir yang baik dan buruk tentang sesuatu perkara.

Sahabat...

sahabat umpama hotfm, 
Sebab lebih hangat drp biasa, 
Sahabat umpama Ntv"ceria selau" 
Sahabat juga umpama tv3, 
"selalu di hati". 
Sahabat juga tak ubah seperti tv9, 
"dekat di hati".

Saya tahu sya tak cantik...


"Phewittt! Yo! Aweks cun lalu lah. Wahhh!! Comelnya dia. Perghh!! Dia jeling! Assalamualaikum boleh abang nak kenal?" usik sekumpulan budak nakal yang tak pergi solat Jumaat, tapi bangga kemain dekat kedai makan sambil 'phewit phewit' awek yang lalu lalang sambil ketawa berdekah-dekah.
"Ha! Artis Korea ni cute sangat-sangat! Very love her! Nak jadi macam dialah. Kenapa dia lawa aku tak lawa? Semua baju dia pakai semua nampak cantik. Ishhhh... jelesnya aku!", bentak seorang gadis sambil menatap sebuah majalah hiburan yang terkenal.
KECANTIKAN : DI MANA NILAINYA?
Manusia sememangnya hidupan yang pelik, istilah kecantikan didefinasikan kepada pelbagai. Kalau di Iran, wanitanya begitu obses dengan hidung yang dibedah, atau di Mauritania di mana wanita gemuk dianggap seksi dan mengghairahkan. Bagaimana dengan masyarakat kita sendiri pula?
Tidak perlu mempunyai hidung yang mancung seperti paruh seludang, atau wajah yang sesempurna Aishwarya Rai. Cukup dengan berpakaian tapi seolah-olah "bertelanjang" dan mengenakan kain ela yang pelbagai untuk menutupi kepala, itu cantik namanya.Minta maaf bukan hendak memperlekehkan kecantikan plastik wanita, itu realiti yang telah lama bertapak dalam mentaliti masyarakat kita. Tipikal? Tiada siapa yang boleh menafikannya.
Pada saya kecantikan ialah bagaimana mata mereka yang memandang itu mentafsirnya. Lebih tepat, pandangan orang lain terhadap fizikal kita. Betul! Dan saya pernah membuat eksperimen sendiri dengan mengajak adik-adik lelaki saya untuk memilih artis wanita yang mereka rasakan tercantik.
Hasilnya seperti diduga, setiap daripada mereka memilih artis wanita yang berlainan. Bila saya tanya kenapa pilihan masing-masing yang terbaik, semua sibuk memberikan seribu satu alasan yang tidak boleh diterima oleh akal saya.
Lihat! Bukankah itu bukti yang nyata bahawa kecantikan itu terlalu besar skopnya untuk diperjelaskan kepada umum? Apa yang cantik di mata saya atau anda, tidak semestinya akan cantik pada pandangan orang lain juga.
Persoalannya, adakah apa yang kita ada sekarang ini bukan yang terbaik? Adakah Allah itu zalim dan pilih bulu dengan memberi sesetengah daripada kita wajah yang cantik manakala setengah lagi fizikal yang tidak sempurna?
Bukankah Allah itu Maha Adil? Bukankah Allah itu Maha Mengetahui? Bukankah Allah itu Maha Bijaksana? Jika begitu mengapa ada sesetengah daripada kita masih meratapi kekurangan yang ada pada diri masing-masing?
SAYA TAHU SAYA TAK CANTIK
Saya tahu saya tidak cantik.. Tapi, walaupun saya tidak cantik, saya tetap ada kelebihan..
Kerana saya tidak cantik, saya tidak jadi mangsa gangguan lelaki-lelaki yang rosak akhlaknya.
Kerana saya tidak cantik, saya dapat pelihara diri saya daripada pandangan bernafsu lelaki yang tidak menjaga pandangannya.
Kerana saya tidak cantik, saya selamat daripada menjadi senjata iblis mencairkan iman lelaki.
Kerana saya tidak cantik, saya tidak mendapat fitnah dan cemburu daripada wanita-wanita lain.
Kerana saya tidak cantik, saya tidak mengharapkan pujian daripada mana-mana lelaki dan wanita.
Dan kerana saya tidak cantik, akhirnya saya menemui insan yang ikhlas mencintai saya seadanya.
Kerana saya tahu.. Saya tidak cantik pada pandangan manusia.. Maka saya akan berusaha agar kelihatan cantik pada ALLAH.. Kerana bukan kecantikan dunia yang saya kejar... Tapi KECANTIKAN di akhirat kelak..
ANGGUN DI MATA ALLAH : SEBUAH KECANTIKAN SEJATI
Kecantikan terdiri dari 2 jenis; kecantikan lahir dan kecantikan batin.
Kecantikan batin (inner beauty) adalah kecantikan yang dicari kerana essensinya, seperti kecantikan ilmu, akal fikiran, dan kesucian diri. Kecantikan batin inilah yang merupakan titik pandang Allah pada diri hamba-hamba-Nya.
Sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadis:
"Sesungguhnya Allah tidak melihat pada rupa dan postur tubuh kalian. Akan tetapi, Allah melihat pada hati kalian." (HR. Muslim).
Sebenarnya kita semua adalah makhluk ciptaan-Nya yang paling sempurna dan cantik di muka bumi ini. Allah telah menentukan sesuatu sifat dalam diri kita adalah yang terbaik. Hanya mata kita sahaja yang diselaputi dengan nafsu yang tidak dapat melihat kebaikan yang ada pada sesuatu kejadian.
Mengapa sukar bagi kita untuk redha kepada kejadian Allah? Bukankah periuk orang lain sentiasa putih daripada apa yang kita ada? Kita sentiasa melihat apa yang ada pada orang lain itu jauh lebih baik daripada apa yang kita miliki.
Sedangkan nabi Muhammad S.A.W sendiri telah menasihatkan kita agar melihat orang yang kurang bernasib baik. Jangan melihat orang yang lebih bertuah kerana itu akan membuatkan kita tidak bersyukur. Dan itulah masalahnya pada diri kita. Kita sentiasa mengejar yang sempurna dalam kehidupan seharian. Sentiasa mahukan yang lebih bagus daripada orang lain.
Kita ada biduk, tetapi dalam masa yang sama berkehendakkan serempu pula. Tidak terkecuali dengan saya. Siapa yang tidak suka mendengar pujian melangit kerana cantik, bukan?
Ketika zaman bersekolah, semuanya kena bersaing atau sekurang-kurangnya sama dengan kawan-kawan. Pakai baju ketat, seluar sendat, dari tudung sehinggalah kepada kasut, kalau boleh semua mengikut peredaran fesyen. Pendek kata melaram berlebihan. Cuba bayangkan betapa banyak dosa yang terpaksa saya tanggung semata-mata untuk kelihatan trendy seperti itu? Syukurlah kesedaran datang sebelum lebih banyak dosa terkumpul.
Sekarang ini nak pergi mana pun, satu yang sentiasa perlu tanamkan dalam kepala adalah "bersederhana dalam berfesyen". Cukup dengan hanya menempel "wudhu'" di wajah, bertudung dan tidak memakai pakaian ketat yang menonjolkan bentuk badan.
Untuk itu, mari kita belajarlah untuk berkata Alhamdulillah dengan apa yang ada pada diri kita. Sedarlah, kecantikan bukan terletak pada secantik mana fizikal kita dilihat oleh mata orang lain, atau 'setrendy' mana pakaian yang telah membaluti tubuh masing-masing. Tetapi secantik mana kita di mata Allah.